DPRD Sumsel Dengarkan Penjelasan Gubernur Terhadap Raperda Pertangungjawaban Pelaksanaan APBD TA 2021

INDODAILY.CO, PALEMBANG — Pimpinan dan Anggota DPRD Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel), mendengarkan Penjelasan Gubernur terhadap Raperda Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD Prov.Sumsel Tahun Anggaran (TA) 2021, bertempat di Ruang Rapat Gedung DPRD Sumsel, Rabu (8/6/2022).

Rapat Paripurna Ke-LI (51) dengan Agenda penyampaian penjelasan Gubernur terhadap Raperda Provinsi Sumsel tentang Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD Provinsi Sumsel Tahun Anggaran 2021.

Kegiatan tersebut dipimpin oleh Ketua DPRD Provinsi Sumsel, Hj. R.A. Anita Noeringhati, SH. MH didampingi oleh Wakil Ketua DPRD Prov. Sumsel H.M. Giri Ramanda N Kiemas, SE, MM, dihadiri Gubernur Sumsel H. Herman Deru, Unsur Forkopimda serta Perwakilan OPD dilingkungan Provinsi Sumsel.

Sebelum mendengarkan Penjelasan Gubernur dimaksud, Ketua DPRD Sumsel atas nama Pimpinan dan Anggota DPRD Provinsi Sumsel mengucapkan Selamat kepada Gubernur Sumsel beserta jajaran atas diraihnya predikat opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) kedelapan kalinya berturut-turut sejak tahun 2014 hingga yang baru diraih untuk tahun 2022.

Atas Laporan Keuangan Pemprov Sumsel dari BPK RI Perwakilan Sumsel. Ucapan selamat itu pun langsung disambut tepuk tangan oleh para anggota DPRD Provinsi Sumsel dan peserta Rapat Paripurna lainnya.

Dalam Penjelasannya Gubernur Sumatera Selatan disampaikan beberapa poin diantaranya :

Nilai Aset Pemprov Sumsel tahun 2021 bertambah sebesar 4,10% dari sebelumnya sebesar Rp.31,99 Triliun menjadi Rp.33,30 Triliun.

Nilai Kewajiban /utang Pemerintah Pemprov Sumsel sebesar Rp.1,44 Triliun naik Sebesar 68,87% dari tahun sebelumnya sebesar Rp.852,70 Miliar.

Realisasi APBD Prov. Sumsel tahun 2021 dapat dijelaskan bahwa realisasi pendapatan sebesar Rp.9,61 Triliyun atau 88,99% dari anggaran sebesar Rp.10,8 triliyun.

Dari sisi belanja realisasi tahun 2021 adalah sebesar Rp. 10,06 Triliun atau 88,17% dari yang direncanakan sebesar Rp.11,41 Triliun.

Pembiayaan Netto, terealisasi sebesar Rp.529,15 Miliar atau 86,86% dari anggarannya sebesar Rp. 609,23 Miliar.

Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SiLPA) sebesar Rp.79,72 Miliar.

Setelah mendengarkan Penjelasan Gubernur, Rapat Paripurna 51 Pembicaraan tingkat pertama diskors untuk memberikan kesempatan kepada Fraksi-fraksi mempersiapkan Pandangan Umumnya yang akan disampaikan pada Rapat Paripurna Lanjutan tanggal 13 Juni 2022 mendatang.

Pos terkait